#10thDays : Kenapa Harus Nunggu 3 Tahun ?

Berawal dari obrolan siang kemarin dengan ibu-ibu apotek dan beberapa anak magang yang iseng nanya dan kepoin saya tentang kuliah saya, ini jawaban saya terhadap beberapa hal yang mereka tanyakan.

  1. Kok Libur melulu kuliahnya ?
    Oke, jadi gini, saya bukannya libur kuliah ataupun malas-malasan berangkat kuliah seperti yang disangkakan beberapa orang, saya hanya dicutikan di semester 2 ini. Alasannya ? saya tahu cuti kuliah bukanlah hal yang benar, biarlah alasan saya memutuskan cuti jadi rahasia saya bersama Tuhan yang saya sembah.
  2. Sudah menguasai skill apa saja ?
    bah, skill ? kuliah juga baru sampai depan gerbang doang, bisa ngetik dengan keyboard saja sudah bangga rasanya saya.
  3. Apa saja yang sudah didapat semenjak masuk kuliah ?
    Hemm, apa ya, dapet temen baru sudah pasti, dapet materi yang sudah nggak saya pegang semenjak 3 tahun lalu juga ada. Dapet pacar ? ada yang mau bantu ?
  4. Kenapa harus kuliah shift malam ?
    Oke, saya ceritain lagi, alasan kenapa saya memilih shift malam adalah karena tiap pagi tiap bangun dari tidur saya dihadapkan dengan pekerjaan yang menuntut saya untuk dikerjakan setiap paginya. Dan berat rasanya jika harus meninggalkan pekerjaan saya saat ini, dengan pertimbangan bahwa tempat kerja saya saat ini sangat dekat dengan kampus dimana saya kuliah, selain dekat,alasan adanya mess karyawan juga menjadi pertimbangan saya. Yang penting ada wifi meen !!
  5. Nggak capek ?
    Tanpa harus ditanyakan pun dapat dibayangkan betapa ringseknya tubuh saya ini ketika harus maraton antara kerja dan kuliah,belum lagi saya adalah tipe orang yang nyandu internet, kalau sudah didepan laptop bisa sampai pagi. Tapi entahlah, ada dorongan yang tidak dapat saya jelaskan ketika melakukan hal-hal tersebut.
  6. Sering marah-marah ketika dikejar deadline antara pekerjaan dan tugas kuliah ?
    haha,absurd banget pertanyaan yang ini, sering pake banget ngomel-ngomel kalo udah ada yang ngerecokin/gangguin pas lagi ngerjain tugas kuliah. Kerjaan juga gitu, apalagi ini anaknya si bos lagi ngikutin melulu, makin puyeng.
  7. Kenapa sih harus nunggu selama 3 tahun buat masuk kuliah ?
    Tahun 2010 lalu, pernah saya mengikuti SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri), tujuan utama saya tentu saja bisa masuk salah satu perguruan tinggi favorit nasional. Waktu itu saya ini masih seorang ABG labil yang grasak-grusuk memutuskan suatu masalah, tanpa bilang ke orangtua saya memberanikan diri mendaftar, uang 400 ribu tabungan saya ludes hanya untuk biaya pendaftaran. Beberapa waktu kemudian hasil ujian SNMPTN diumumkan, dan surprise-nya saya tidak mendapat nilai yang cukup untuk bisa masuk perguruan tinggi, shock lah saya. Lama saya mikir, sampe sekarang bahkan, mungkin Tuhan ngasih waktu ke saya buat matengin cara berfikir saya dulu. Kalo dipikir-pikir kadang ada benarnya juga, 2010 lalu saya begitu ngidam pengen masuk jurusan sastra sampe saya nggak pernah mikir kalo sudah lulus kuliah mau kerja jadi apa. 3 tahun setelahnya, mulai pikiran saya memasuki kematangan dikarenakan mulai luasnya pergaulan saya, bahkan tak sungkan lagi untuk ngobrol-ngobrol dengan orang yang usianya jauh diatas saya. Walhasil dari pengalaman-pengalaman itu saya menetapkan hati saya untuk melangkah memasuki perkuliahan dengan mengambil jurusan Informatika. Lulus dengan skill bisa bekerja atau minimal bisa membuka sebuah usaha yang berkaitan dengan komputer, ataupun bisa juga menjadi pengajar yang jadi cita-cita saya semenjak SD dulu.
  8. Sangat berani meski labil secara emosional, bagaimana rasanya setelah hal-hal yang diperjuangkan sejak awal bisa digenggam ?
    Kuliah maksudnya ? ooh, bangga sekaligus terharu tentunya,mimpi rasanya buat saya.
  9. Seberapa lama lagi ingin mengenyam pendidikan ?
    Sejauh Tuhan mengijinkan Tholabul 'ilmi.
  10. Pesan ?
    Pernah nggak sih terbersit dipikiran kalian anak-anak lulusan SMA dengan cita-cita kuliah tinggi seberapa banyak kalian nantinya memeras orangtua kalian ? Biaya kuliah nggak murah meen, belum biaya makan yang kalian minta,belum uang kos, belum.. belum.. aah, kalau orangtua kalian kaya harta sih tidak begitu masalah,nah kalo yang lain ?
    Saya orang dari desa yang bisa melihat betapa kerasnya orangtua saya bekerja ketika saya SMA, beuh, nggak tega saya melihatnya, kalau untuk kuliah saya minta dibayarin lagi, harus seberapa keras lagi mereka berusaha ?
    Otak cemerlang bisa menjadi jaminan terwujudnya pendidikan tinggi, tapi tidak selamanya, selama masih bisa memanfaatkan kepandaian, manfaatkan sebanyak mungkin.
    Kalian yang muda, kalian yang berkarya.

Pendidikan tidak menjadikan kalian menjadi orang yang terdidik, proses selama kalian menjalaninya lah yang membuatnya. -Samingun, Anggota DPR-

Hai, saya Admin blog ini, Anto !

Jikalau tulisan saya bermanfaat monggo share it ! ^_^

Comments

4 komentar:

  1. poin penutupnya mantab, bro... kl tdk bs membahagiakan, setidaknya kita tdk semakin nyusahinnnn...

    BalasHapus
  2. Tenang Mas saya gak akan nanya kok kenapa ambil cuti kuliah. Yang jelas, alasan mengapa cuti itu nggak begitu mengusik jiwa kekepoan saya *jiah* haha

    BalasHapus
  3. Kang Dani : di klinik PMC kang,,

    Kang Pri : yep, semoga begitu kang,, setidaknya nggak nyusahin

    Mbak Yuniarinukti : haha,ini kepo part kesekian kalinya,, kasih tau nggak yaa !!

    BalasHapus