Makanan Modern, Sehat di Perut tak Sehat di Kantong

Bicara masalah makanan modern tak bisa jauh rasanya khayalan kita dibawa melayang ke Eropa. Tentu anda tahu, Perancis, pusat busana serta makanan dunia ada disana, sebut saja Ratattouille, makanan dengan bahan dasar terong ungu,paprika dan tomat ini pernah difilmkan dengan judul sama dengan nama olahannya. Sedangkan untuk harga dibanderol sekitar 7 Euro atau setara dengan 110 ribu rupiah, bukan harga yang murah memang untuk saya, tetapi sesuai dengan kualitas yang disajikan.

Ratattouille
Sumber : google
Tak hanya Ratattouille di Perancis, adapula Kebab, makanan khas abad 14 dinasti Utsmani ini mulai merambah pasar di Indonesia dengan adanya franchise-franchise. Bahan dasar kebab pada umumnya memakai daging domba ataupun sapi, tapi khusus untuk wilayah Azerbaijan,Siprus,Yunani,Bulgaria dan beberapa daerah di India menyediakan pula daging babi. Menu tradisional dengan penampilan memukau ini dihargai 35 Lira atau setara dengan 160 ribu rupiah untuk satu porsi kebab, sedangkan kebab yang dijual oleh franchise gerobak di Indonesia hanya 16 ribu rupiah.

Turkish Kebab
Sumber : google
Sehat di perut memang harus jadi perhatian utama, mari tengok menu sehat ala manusia modern.
Pernah dengar salad ? tentu sering, apalagi bagi anda yang vegetarian, makanan berbahan utama sayuran yang diracik dengan minyak zaitun dan mayonaise ini terlihat segar namun bisa menyebabkan mual buat saya. Kejadian yang bikin saya merasa kalau lidah saya memang tidak cocok dengan sayuran apalagi sama rasa aneh mayonaise.

Monggo disantap
sumber : google
Di jaman modern seperti sekarang ini, banyak hal yang menjadi dasar pandangan seseorang dalam memilih makanan, apalagi orang yang mimilih golongan berduit. Pandangan akan rasa tentu utama, tapai pasti mereka yang berpendidikan sekaligus berduit pasti tak lupa untuk memilih yang sehat diperut meski menguras kantong. Harga selangit, porsi makanan minimalis, cekli, dan rapi adalah ciri utama makanan mahal dengan konsep modern-nya. Penyebab utama pandang pilih makanan ini tak lain adalah ulah para chef yang terus menerus menelurkan ide-ide barunya, merancang keindahan makanan ketika disajikan serta memikirkan pula anggunnya ekspresi para penyantap olahannya.

Lihat saja betapa berbedanya hasil yang dikeluarkan di Indonesia dan di beberapa negara luar yang bahan makanannya impor dari sini. Bekicot, hewan berlendir yang keluar dari peraduannya setelah hujan dianggap binatang jorok dan menjijikkan di beberapa daerah di indonesia, sementara itu di Perancis sana hewan ini adalah menu eksklusif yang hanya ada di restoran kelas menengah keatas dengan harga tinggi.

Escargot alias Bekicot Prancis
Sumber : google
Seperti njenengan lihat, betapa bekicot punya nilai jual tinggi di negara yang terkenal dengan menara Eiffel itu, nah kalo di Indonesia sini atau mungkin lebih tepat dan enak saya sebut kalo bekicot di daerah saya Nganjuk atau Kediri sana adalah komoditas yang bisa dimanfaatkan setiap musim penghujan. Tapi mirisnya harga bekicot mentah/masih hidup hanya sekitar 5 ribu sampai 10 ribu per kilonya. Untuk olahannya pun hanya itu-itu saja, digoreng, jadi sate atau paling banter jadi keripik.

Olahan bekicot yang di sate
sumber : google
Jika saja orang-orang di negeri ini adalah orang kaya semua dan hobi makan bekicot semua mungkin bekicot akan diternakkan dan jadi komoditas unggul dan bisa menjadi selingan menu diantara dominasi daging sapi,kambing,ayam dan ikan. Toh makanan modern pun harus berinovasi dari makanan tradisional kan.

Hai, saya Admin blog ini, Anto !

Jikalau tulisan saya bermanfaat monggo share it ! ^_^

Comments

17 komentar:

  1. Pengen ratattouille euy. Sama salad. Kal bekicot mah ogah. Geli. Hehehe. Di rumah buanyaaaaak banget inih. Suka keinjek pas keluarin kendaraan..

    BalasHapus
  2. haha,, budal nyang paris sek kang,,

    BalasHapus
  3. Klo bekicot digemari, ngko ayam malah gak payu... sakno la'an sing nduwe kandang....

    BalasHapus
  4. tempatku sate keong (saudaranya bekicot) jadi menu utama angkringan. Katanya bikin anget. Ane sih ogah. :D

    BalasHapus
  5. Kang Rizalar : wah iyo juga sih kang,,

    Kang Farid : wah kudu nyoba dulu mas,, enak asli lho keong. kalo yang bikin anget mah kompor wakaka

    Mbak Hani : dan saya sukses mual setelah nyobain salad

    BalasHapus
  6. saya selalu gagal untuk menikmati rasa dari mayonaise, selalu berakhir dengan mual.. mungkin karena lidahnya sudah terbiasa sama sambel terasi kali yah wkwkwk

    BalasHapus
  7. Di Jawa harga terong murah jarang yang beli. Eh diluar sono makanan dari terong harganya selangit dan mahal kok bisa laku ya haha

    BalasHapus
  8. Nidya : haha,, paling anti sama mayonaise, tapi kalo lagi laper di lahap juga

    mbak Yuni : haha,iyo mbak, padahal nyang jowo terong iso metik gratis nyang sawah, lha kok nyang luar negeri iso di dol larang

    BalasHapus
  9. Lebih tertarik dengan makanan Ratattouille, pandangan pertama loh . Dan baru tahu ternyata ada makanan seperti itu

    BalasHapus
  10. mending makan makanan ala bangsawan ekuador, "nasi uduk lauknya bubur ayam"

    BalasHapus
  11. belum tntu juga shat loh, tapi mending yg enak, sehat dan murah, ada gak ya? yuk makan bareng yuk *nahlo :D

    BalasHapus
  12. Cica : waoo,, patut nyoba inih, tapi pergi ke pinggiran paris dulu,,

    PunkJack : hwahaha,, itu rasanya kek apaan bang ?

    Iva : sehat atuh neng salad mah,, makan bareng ? eaaa

    BalasHapus
  13. enak, sehat, murah itu pecel, gado-gado, lotek dan sejenisnya. :D

    BalasHapus
  14. waduh pagi2 ke sini lngsung kemlecer ....ngeliiiih :)

    BalasHapus
  15. eh iya, saya izin follow blog ini y :)

    BalasHapus
  16. kang Farid : pas iku mas, nasi pecel andalane nganjuk

    pakde Jagad Kawula : hihi,, monggo sarapan pak,

    BalasHapus