Bapak, Hijrah dan Memuliakan Orang tua

4 Tahun sudah saya merantau dari Nganjuk ke Tangerang Selatan. Tahun 2010 silam, ketika saya baru lulus dari SMA dan masih unyu unyu banget, seorang kerabat dekat menawari saya sebuah pekerjaan, saat itu saya blas nggak kepikiran untuk merantau dan bekerja keluar daerah, tapi berkat campur tangan bapak saya, beberapa hari setelah tawaran datang saya langsung berangkat ke kota tempat tinggal saat ini, Tangerang Selatan.

"Kanjeng Nabi Muhammad wae kudu hijrah soko mekkah nyang medinah kanggo ngubah islam dadi madani, kanggo ngubah mekkah sing isek peteng dhedhet." begitu ucapan bapak saya beberapa saat setelah saya ditawari pekerjaan.

Kalem, tukang bercanda tapi to the point kalo ngomong, begitulah sifat yang saya kenal dari bapak saya. Sebelum merantau, saya ini tipikal orang yang pendiam dan nggak banyak ngomong, bahkan dengan bapak ibu saya. Kalo dipikir-pikir, tingkah saya aneh banget waktu itu, sama bapak ibu jarang ngobrol, komunikasi sangat terbatas padahal masih hidup berdampingan, obrolan agak panjang paling banter cuma buat minta bayaran uang sekolah. Kampret banget kan saya ?

Tapi Gusti Allah memang Maha Adil, dengan segala sifat buruk dan kekurangan saya, saya ditempatkan dalam keluarga yang bisa mengatur sifat saya. Ibu saya contohnya, biarpun tiap hari ngomel dar-der-dor kayak senapan mesin yang bikin sekujur tubuh gatal gatal, tapi nggak pernah sampai 'main tangan' meskipun dalam kondisi marah semarah marahnya. Bapak saya lebih unik lagi, jarang marah dan lebih ngarahin saya kepada sesuatu yang bermanfaat, contohnya, sebelum SMA, badminton adalah olahraga aneh bagi saya, tapi begitu masuk SMA dan bergabung dengan ekstrakurikuler badminton, wah dapet banyak temen disana, dan bapak saya selalu mendukung apapun kegiatan saya. Dan 'one of my memorable moments' adalah ketika saya beli gitar seharga 200.000 rupiah yang membuat saya diomeilin abis-abisan oleh ibu saya, tapi bapak saya dengan kalem dan santai saja ngeliat tingkah saya.

"Beli gitar mahal mahal buat apa, kalo lapar makan aja itu gitar" memorable omelan ibu saya.

Jaman SMA dulu, saya termasuk orang yang ikut banyak kegiatan, mulai dari kemah pramuka (biarpun cuma 2 kali), kemah gabungan, diklat OSIS, padahal saya bukan bagian dari pengurus OSIS, latihan badminton 2 kali seminggu, ngelayap sono sini, berangkat pagi pulang maghrib, dan yang bikin saya enjoy ngejalanin banyak kegiatan itu ya karena ada ijin, utamanya bapak saya.

Selain pengarah sekaligus penasehat, bagi saya sosok bapak juga menjadi mentor dan tolok ukur untuk menjalani kehidupan saya yang masih dini. Kenapa saya sebut dini ? Jujur, perubahan terbesar saya setelah merantau adalah intensifnya komunikasi antara saya dengan kedua orangtua saya. Setiap kali ada permasalahan yang kiranya berat untuk saya selesaikan sendiri, saya selalu menelepon orangtua untuk sekedar minta saran. Kuliah contohnya, sebelum memasuki dunia perkuliahan di awal tahun 2013 saya sudah jauh jauh hari berkonsultasi dengan orangtua, bahkan semenjak pasca Idul Fitri 2012. Di tahun itu saya menjadi pihak pesakitan karena tidak mudik saat lebaran, hasilnya saya baru bisa mudik 2 minggu setelah lebaran.

Obrolan-obrolan dengan orangtua saya begitu adem dan enak didenger saat itu, bahkan sampai saat ini masih terngiang saran bapak saya waktu itu.

"Umurmu sudah 20 tahun, bapak kira sudah cakaplah kamu untuk menentukan pilihan masalah kuliah atau tidak. Bapak kan cuma lulusan SD, jadi blas nggak mudeng dengan kuliah. Kamu bilang biaya akan kamu tanggung dengan hasil kerjamu, tidak usah khawatir, kalau ada kekurangan biaya ngomong saja, akan bapak usahakan"

Mak nyess saya dengernya waktu itu, dan  jadilah saya masuk dunia perkuliahan.

Lagi lagi Gusti Allah memang Maha Adil, buktinya 2 tahun belakangan ini saya diberi kesempatan untuk bisa mudik saat lebaran. Syukurnya lagi, obrolan saya dengan bapak ibu saya terasa lebih cair, sebelumnya hanya bapak saya yang dengan bengis melemparkan candaan kepada saya perihal kapan nikah dan ngasih cucu, belakangan ibu saya juga tak kalah bengis kala melempar candaan, menghadapi mereka, aku yang lemah ini bisa apaaaa ?


"Memuliakan orangtuamu itu ibarat kamu sedang membuat ranjang tempatmu tidur, tak usah kamu pikirkan bagaimana nanti bentuk kolongnya, bagus atau tidak kolongnya, pikirkan saja bagaimanan memperindah ranjangmu. Maka muliakan saja orangtuamu, maka Gusti Allah yang akan menyiapkan 'kolongmu' dan memuliakanmu" -Bapak Saya-
Idul Fitri 1434 H

Hai, saya Admin blog ini, Anto !

Jikalau tulisan saya bermanfaat monggo share it ! ^_^

Comments

4 komentar:

  1. Serius terenyuh dengan statement terakhir dari bapakmu... salam kenal adib cah Nggondang asli @NganjukKotaBayu (twitter)

    BalasHapus
    Balasan
    1. matur suwun mas, biarpun lebih sering becandanya tapi bapak emang jempolan kalo udah nasehatin.
      Salam, aku asli mBagor

      Hapus
  2. *tissue mana tissuee* hikz....

    salam kenal, ini kunjungan perdana saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *nyodorin tissu* duh jadi melow gini.

      Hapus